Thursday, 5 January 2017

#travelstory : Wishlist Trip // Yogyakarta, DI Yogyakarta (4)

Halo! 


15 Desember 2016

Setelah subuh, saya berangkat dengan diantar teman saya menuju stasiun. Udah niat untuk ngejar kereta paling pagi. Sesampai stasiun, langsung beli tiket dan saya pun berpamitan. Saya akui perjalanan ke Solo kemarin salah satu “kunjungan negara” yang udah saya rencanakan sejak lama. Terasa singkat, tapi bagi saya cukup bermakna :') nah, perjalanan berikutnya saya menuju….. 

Yogyakarta
DI Yogyakarta, Indonesia

Iya, saya akui saya udah berkali-kali ke Jogja dan beberapa postingan saya pun juga rata-rata ke Jogja (tolong jangan bosan yaa :') ). Selain karena perjalanannya satu jalur yang nanggung, saya juga udah jatuh cinta dengan kota gudeg ini. Yes, Jogja I’m in love! Dari Stasiun Purwosari menuju Stasiun Lempuyangan dengan kereta Prameks (harga Rp 8.000,-/orang). Solo – Jogja itu dengan kereta sekitar 1 jam. Saya ngiranya sih kayak KRL Jabodetabek tapi ternyata dalamnya kayak kelas ekonomi gitu. Kursinya hadap-hadapan. Kata teman saya, boleh duduk di lantai dan ada yang bawa kursi lipat. Mungkin karena saya perjalanan paling pagi, jadi saya ga melihat ada yang duduk di lantai atau membawa kursi lipat hahaha. Cuaca pagi juga mendukung, dari kereta saya bisa melihat Gunung Merapi dengan cukup jelas. Saya juga sempat mengobrol dengan seorang kakek. Beliau ramah sekali, kami pun saling bertukar cerita. 

Saya kembali, Jogja

Sesampai di Jogja, saya di jemput oleh teman saya dan kami langsung cus menuju Pantai Parangtritis. Iya, saya akui lagi udah beberapa kali juga saya ke Pantai Parangtritis dan ntah kenapa saya tidak bosan. Akses jalannya cukup mudah dan yang penting bagi saya adalah ketemu pantai. Disini kami hanya duduk-duduk santai sambil mengobrol. Saya menyempatkan jalan sendiri. Ini udah seperti rutinitas kalo ke pantai, karena ini termasuk salah satu cara saya melepaskan stres dan me-refresh-kan diri. 

Refreshing~

Setelah itu, kami lanjut ke Hutan Pinus Imogiri. Jalan menuju lokasi cukup landai dan harus hati-hati bawa kendaraan karena samping kiri-kanan udah jurang. Sesampai di lokasi, kami membayar uang parkir dan berjalan mengelilingi hutan pinus. Kami sempat mendaki naik tangga dan ketemu tempat yang cukup warna-warni karena bunga-bunga. Ada tempat buat selfie di ketinggian gitu, tapi ada batas jumlah orangnya. Tempatnya juga adem, anginnya cukup kencang, tapi hangat matahari masih berasa. Pas saya datang sih ada jalan yang agak licin. Mungkin sebelumnya hujan, jadi berhati-hatilah.

Selamat datang~
 
Tempat yang ada bunga-bunga~

Lalu kami ke Panggung Sekolah Hutan yang masih satu area dengan hutan pinusnya. Disini bayar sekitar Rp 2.000,-/orang, masuk ke dalam saya melihat ada beberapa ayunan gitu dan panggung serta tempat duduk penonton. Pas kesana lagi ada yang foto pre-wed, jadinya tontonannya itu ahahaha. 

Selamat datang~
Di panggungnya ada yang lagi pre-wed

Berhubung udah siang, kami lanjut makan siang di Sate Klathak Pak Pong di Jalan Imogiri Timur KM.10, Bantul. Sampai lokasi rame banget karena masih jam makan siang. Kami pesan 2 porsi sate klathak (1 porsinya ada 2 tusuk dan itu cukup besar potongannya), 2 nasi, 1 porsi tongseng dan 2 minum dan totalnya sekitar Rp 70.000,- (kalo ga salah, agak lupa soalnyaa hahaha maap!). Diawal udah dikasih tau bakal agak lama nunggu makanannya datang. Efek rame juga sih. Nunggunya hampir 1 jam gitu, tapi makannya ga sampe 30 menit hahaha :’)) Sepadan dengan rasanya. Dagingnya empuk, bumbunya berasa, tongsengnya apalagi. Nikmat banget lah! 

Recommended!

Lalu kami lanjut ke Mal Hartono untuk nonton. Iya, buat nonton ke bioskop aja jauh banget sampe Jogja :’)) tapi pas ada film bagus dan sama-sama belum nonton, jadinya cus deh. Pas lagi nunggu maghrib, ketemu lagi si es krim Aice! Saya mencoba rasa pisang dan enaak, creamy gituu (ketagihan dan sayang ga ada fotonya hahaha). Malamnya, saya lanjut ke Coklat Klasik Cafe di Jalan Kaliurang Km 5,2, Sleman, Yogyakarta. Disini saya bertemu dengan senior kampus saya yang kebetulan lagi lanjut kuliah di Jogja. Tempatnya ga begitu besar, tapi suasananya santai gitu. Saya pesan Hot Chocolate sekitar Rp 10.000,-. Pertemuannya bisa saya bilang ga begitu lama, karena saya nebeng nginap ditempat teman saya, jadi ga enak kalo pulang kemaleman hehe. 

Tips (13) : kalo kalian punya keluarga atau teman saat jalan-jalan ke kota yang didatangi, coba tanya bisa nebeng nginap atau ngga. Lumayan loh buat hemat budget. Tapi pastikan kalian sendiri nyaman atau ngga, bakalan ngerepotin ga, dibolehin atau ngga. Karena yang “gratis” itu ga semuanya menyenangkan  ;) 


- continue to here - 



note: harga yang tertera per Desember 2016 dan perjalanan saat weekdays, 7 hari sebelum libur natal. Semoga bisa membantu kalian yang ingin jalan - jalan ke Yogyakarta dan sekitarnya dengan beberapa rekomendasi tempat disini :)

*Check my travelling photos:
http://sasyasyu.tumblr.com

No comments:

Post a Comment